--> Skip to main content

Biografi Ismail al-Faruqi

Oleh: Mushlihin, S.Pd.I, M.Pd.IPada: June 11, 2013

Biografi Ismail al-FaruqiIslamil Raji al-Faruqi lahir di Jaffa, Palestina, 1 Januari 1921. Ia dikenal luas sebagai cendekiawan Islam dan cendekiawan religius komparatif. Ia juga dikenal sebagai penyelenggara Pan-Islamisme. Memulai studi di College des Freres Lebanon.

Pada 1941, ia melanjutkan kuliah di American University, Beirut. Gelar sarjana dalam bidang filsafat membuatnya mendapatkan sebuah universitas pada usia 20, kemudian menjabat sebagai pejabat pemerintah Palestina di bawah mandat Inggris selama empat tahun dan bahkan menjabat sebagai gubernur di wilayah Galilea yang kemudian jatuh ke dalam pemerintahan Inggris pada tahun 1947.

Tahun berikutnya al-Faruqi memutuskan untuk beremigrasi ke Amerika Serikat. Di sana ia melanjutkan studinya dan berhenti. Al-Faruqi melanjutkan studinya di Universitas Indiana pada tahun 1948, meraih gelar sarjana filsafat.

Dua tahun kemudian ia melanjutkan untuk mendapatkan gelar master di Harcard University, juga dalam bidang filsafat. Untuk memperdalam keyakinannya, ia menghabiskan empat tahun belajar di Universitas Al-Azhar, Kairo Mesir.

Selama bertahun-tahun ia menjadi profesor tamu studi Islam di Universitas McGill (1958-1961) dan di institut Pusat Penelitian Islam Pana, Karachi, sebagai tamu studi sejarah dan keagamaan di University of Chicago, sebagai dosen ilmu agama di Universitas Saracus (1964-1968).

Dalam masa hidupnya, al-Faruqi telah memegang posisi penting dalam kapasitasnya sebagai seorang sarjana. Di antara mereka adalah kepala studi Islam di Temple University, AS; Direktur Institut Islam di Universitas Chicago; Direktur Institut Internasional untuk Pemikiran Islam di Washington; dan presiden Institut Studi Lanjut Washington.

Semangat kritik ilmiah dan kompetensi ilmiahnya membuat Al-Faruqi memunculkan ide tentang perlunya merangkul ilmu sosial kontemporer. Untuk mencapai tujuan ini ia mendirikan Asosiasi Ilmuwan Sosial Muslim ( The Assosiation of Social Social Scientists ). Ia menjadi presiden pertama dari tahun 1972 hingga 1978.

Al-Faruqi juga berperan penting dalam pembentukan lembaga Internaional (The Intemasional Institute if Islamic Thought). Kedua lembaga tersebut secara bersama-sama menerbitkan jurnal American Journal of Islamic Social Sciences. Al-Faruqi adalah ilmuan yang produktif. Ia berhasil menulis lebih dua puluh buku dan seratus artikel.

Diantara bukunya yang terpenting adalah Tauhid: its Imlications for Thought and file (1982). Buku ini mengupas tentang tauhid secara lengkap. Tauhid tidak hanya dipandang sebagai ungkapan lisan bahkan lebih dari itu, tauhid dikaitkan dengan seluruh aspek kehidupan manusia, baik itu segi politik, sosial, dan budaya.

Dalam buku Islamization of Knowledge: General Principle and Workplan (1982), walaupun ukurannya sangat sederhana, namun menampilkan pikiran yang cemerlang dan kaya, serta patut dijadikan rujukan penting dalam masalah Islamisasi ilmu pengetahuan, didalamnya terangkum langkah-langkah apa yang harus ditempuh dalam proses islamisasi tersebut.

Karyanya yang berhubungan dengan ilmu perbandingan agama cukup banyak, hal ini dapat dimaklumi karena ia sendiri adalah orang yang ahli dalam perbandingan agama.

Bukunya yang secara khusus membahas perbandingan agama adalah Cristian Ethics, Triolouge of Abraham Faits pada buku ini terdapat tiga topik utama: Tiga agama saling memandang. Konsep tiga agama tentang negara dan bangsa, konsep tiga agam tentang keadilan dan perdamaian, masing-masing penyumbang dari Yahudi, Kristen dan Islam menawarkan prespektif yang jelas mengenai pokok persoalan berdasarkan tiga topik utama tersebut.

Buku ini merupakan sebuah langkah baru perbandingan agama yang dapat membuka jalan bagi pemikiran an diskusi masa depan, serta buku Historical Atlas of the Region of the World. Tulisan-tulisannya yang lain seperti The Life of Muhammad (Philadelphia: Temple University Press, 1973); Urubah and Relegion (Amsterdam: Djambatan, 1961); Particularisme in the Old Testament nd Contemporary Sect in Judaism (Cairo: League of arabe States, 1963); The Great Asian Religion (New York: Macmillen, 1969) (ai-Faruqi, 1975:XI).

Tetapi sangat disayangkan aktifitas al-Faruqi dan kepiawaiannya harus berakhir dengan peristiwa yang sangat tragis, ia meningggal dunia pada tahun 1986 bersama istrinya Lamiya al-Faruqi dalam peristiwa pembunuhan secara brutal oleh orang yang tak dikenal, di rumah mereka Wyncote, Philadelphia.

Misteri pembunuhan itu berkaitan erat dengan kecamannya terhadap zionisme Israel serta dukungannya kepada rakyat Palestina yang merupakan tanah airnya.

Di sisi lain ada kelompok yang berpendapat bahwa kematian al-Faruqi adalah salah satu korban teori 19, seperti yang dikatakan Kahlifah, antara lain: Ismail AI-Faruqi telah mengabdikan hidupnya untuk memerangi Tuhan, Nabi Muhammad dan keajaiban Tuhan yang datang kepada kita melalui Muhammad, setelah sepuluh tahun menolak untuk menegakkan kebenaran dan menjunjung tinggi mukjizat matematika Al-Quran akhirnya al-Faruqi menerima hukum dan pembalasannya, ini adalah keputusan Tuhan bukan keputusan kami, di masa depan ia akan menerima hukuman yang jauh lebih berat dan abadi.

Referensi Makalah® 

Perpustakaan: Kafrawi Ridwan (Ed), Ensiklopedia Islam , (Jakarta: Van Houve New Ichtiar 1993). Ummah, di bagian " mengamuk " No.25 (1995).
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik referensi halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar