.

Imam Lapeo Ketika di Mandar

 

Dalam beberapa referensi sejarah dari orang-orang terdekat K.H. Muhammad Shaleh (Imam Lapeo) ketika di Mandar, beliau sering bertukar pikiran dengan K. H. Abddurrahman Ambo Dalle, dan atas petunjuk kiyai yang disebutkan terakhir ini, K.H. Muhammad Shaleh menikah dengan seorang perempuan bugis, yakni Hj. Sitti Salehah (anak H. Lomma).1 Namun tidak lama kemudian keduanya berpisah, dan akhirnya K.H. Muhammad Shaleh menikah lagi dengan Hj. Harah.2 Dari isterinya yang kedua ini, K.H. Muhammad Shaleh memperoleh keturunan.
Menurut sumber yang terpecaya, Syekh Alwi al-Maliki, guru K.H. Muhammad Shaleh di Mekkah yang sangat dikaguminya, memang pernah meramalkan bahwa kelak muridnya ini, bakal jadi punya keistimewaan, dan salah satu di antaranya menikah sampai tujuh kali. Ramalan sang guru ini, telah terbukti pada diri K.H. Muhammad Shaleh, dan isterinya yang terakhir adalah Hj. Mulia Sule. Dari isterinya ini, lahirlah tujuh keturunan, yakni Drs. H. Thasim, Hj. Nasma, Drs. H. Ilham Shaleh, M.Ag, Nelia, Jirana SE, Dra. Namirah, Drs. Fadlullah, dan Ahrar.
Pusat kegiatan mengajar K.H. Muhammad Shaleh di daerah Mandar pada mulanya adalah di rumahnya dan kemudian berpindah ke Masjid Jami Pambusuang dalam bentuk pengajian lokal yang tidak begitu ramai.
Ketika nama K.H. Muhammad Shaleh menjadi populer dan mendapat kharisma di tengah-tengah masyarakat, maka banyak orang berdatangan di pengajiannya, yang akhirnya murid-muridnya bukan saja berasal dari daerah lokal, tapi justeru banyak pula yang berdatangan dari luar Mandar.
K.H. Muhammad Shaleh dalam berbagai meteri pengajiannya, banyak menyampaikan tentang ajaran tarekat Qadiriyah yang terwariskan olehnya melalui gurunya dan memiliki silsilah sampai ke Syekh Abdul Qadir Jailani.3 Ajaran tarekat yang disampaikan oleh K.H. Muhammad Shaleh merupakan aliran kerohanian yang berkembang secara pesat di daerah Mandar dan sekitarnya, bahkan sampai ke seluruh pelosok tanah air.
Menurut pengakuan H. Ahmad M. Sewang salah seorang murid K.H. Muhammad Shaleh bahwa, gurunya ini adalah seorang sufi besar yang seluruh hidupnya 63 tahun diabdikan untuk belajar dan sisa hidupnya dimanfaatkan untuk mengajar di tanah air, khususnya di mandar. Aktivitas mengajar yang dilakukan K.H. Muhammad Shaleh tidak pernah berhenti sampai wafatnya, yakni pada tanggal 10 April 1977 di Mandar. Sepeniggal beliau, ajaran tarekatnya dan pengaruhnya semakin meluas di tengah-tengah masyarakat, terutama para pengikut tarikatnya.
Referensi Makalah®
Kepustakaan:
[1] H. Ilham Shaleh, “Sekilas Profil Ulama Besar Syekh K. H. Muh. Shaleh di Mandar”dalam buku Hikmah dalam Hikam (Cet. I; Makassar: PPIM IAIN Alauddin Makassar, 2004), h. v
[2]Lihat Said bin Musfir al-Qaththani, al-Syaikh Abdul Qadir al-Jaelani wa Ara’uhu al-I’tiqādiyah wa al-Shufiyah, diterjemahkan oleh Munimal Abidin dengan judul Buku Putih Syaikh Abdul Qadir Jaelani (Cet. I; Jakarta: CV. Darul Falah, 2003), h. 13-30
[3]H. Ilham Shaleh, op. cit., h. viii.
Imam Lapeo Ketika di Mandar 4.5 5 Mushlihin Al-Hafizh Menurut sumber yang terpecaya, Syekh Alwi al-Maliki, guru K.H. Muhammad Shaleh di Mekkah yang sangat dikaguminya, memang pernah meramalkan bahwa kelak muridnya ini, bakal jadi punya keistimewaan, dan salah satu di antaranya menikah sampai tujuh kali. Ramalan sang guru ini, Dalam beberapa referensi sejarah dari orang-orang terdekat K.H. Muhammad Shaleh ( Imam Lapeo ) ketika di Mandar, beliau sering bertukar pi...

Gunakan Browser Super Kencang Gratis, Klik di Sini


Advertisement

No comments:

Post a Comment