.

Pengertian Magik (magis)

 

Magik (magis) secara etimologis berasal dari bahasa Inggris, yaitu magic yang berarti sihir, gaya tarik, gaib atau sulap, sedangkan orangnya disebut dengan Magician yang berarti tukang sihir atau pesulap. Magik merupakan suatu fenomen yang sangat dikenal dan dipahami, namun tampaknya sangat sulit untuk dirumuskan dengan tepat. Magik adalah kepercayaan dan praktek manusia untuk mempengaruhi kekuatan alam dan manusia, entah untuk tujuan baik atau buruk, dengan usaha-usaha dalam memanipulasi daya yang lebih tinggi. Mengetahui rahasia-rahasia penting, maka dapat menguasai dan mengontrol daya yang tak kelihatan, untuk kepentingan orang yang menjalankannya.
Magik (magis) memang sudah menjadi fenomena sejak manusia ada, terutama tumbuh subur pada zaman batu tua (paleolithicum) sampai sekarang. Magik sejak dulu sudah berkembang pesat, terlebih ilmu sihir yang telah tersebar di kalangan masyarakat. Cerita ini dapat ditelusuri dalam rakyat Yunani Kuna, Mesir, India Kuno, Tiongkok Kuno bahkan bangsa-bangsa sebelumya, dimana ilmu sihir telah mempengaruhi kehidupan manusia.
Zaman nabi Musa pun demikian, sudah harus berhadapan dan adu kemahiran dengan ahli ahli sihir. Pada waktu itu antara mukjizat dengan ilmu sihir diadu dan dipertontonkan di hadapan masyarakat.
Media cetak maupun elektronik telah mengemas magik (magis), mulai dari dukun santet (yang terjadi di Banyuwangi Jawa Timur), pengobatan supranatural bahkan ada surat kabar yang mempunyai bandrol; Meteor “Harian Kriminal dan Metafisika” dan sejenisnya, semuanya sudah disajikan dan ditawarkan secara sistemetis dan terorganisir, sehingga praktek dari magik tidak dapat dihindari. Apalagi ketika dunia medis sudah tidak mampu lagi menangani dalam pengobatan, maka kebanyakan dari masyarakat larinya pada magik. Magik sebenarnya sudah mempunyai tempat dalam hati manusia, sehingga manusia sudah tidak merasa asing terhadap magik.
Frazer mengatakan bahwa, magik (magis) sama sekali tidak berkaitan dengan agama yang didefinisikan sebagai suatu orientasi ke arah roh atau dewa-dewa yang melampaui susunan alam atau kosmos fisik. Ahli magik tidak memohon pada kuasa yang lebih tinggi, tidak menuntut untuk kepentingan makhluk yang tidak tetap dan suka melawan, juga tidak merendahkan diri di hadapan dewata yang hebat.
Betapun besar kekuatan magik, sebagaimana yang dipercayai tidak semena-mena sifatnya atau tidak terbatas. magik hanya menguasai daya sesuai dengan hukum-hukum alam, sehingga ahli magik mempunyai kaitan lebih erat dengan ilmuan dari pada agamawan.
Magik (magis) dianggap sebagai sesuatu rangkain kejadian yang pasti dan mengikuti aturan dengan sempurna, terbatasi oleh hukum-hukum yang tidak berubah, yang operasinya dapat diramalkan dan diperhitungkan dengan tepat, unsur-unsur spontanitas kebetulan dan musibah dikecualikan dari jalan alam. Magik (magis) juga dikaitkan dengan cara upacara khusus, daya yang menampakkan diri dalam fenomena alam dan kehidupan manusia. Artinya ahli magik menghubungkan dirinya dengan kekuatan supranatural yang melampaui alam manusia.
Pendapat Frazer dipertegas oleh Malinowski bahwa magik (magis) biasanya digunakan untuk memenuhi maksud-maksud pribadi seseorang seperti; kematian seorang musuh, realisasi cinta dari laki-laki atau wanita yang diinginkan, penyembuhan penyakit, tercapainya kemakmuran atau kemenangan dalam perang. Magik bertujuan mencapai hubungan dengan daya-daya alam yang pada hakekatnya bersifat manipulatif, yaitu dengan mengontrol daya-daya alam untuk kepentingan pribadi. Disinilah yang membedakan magik dengan agama, karena berusaha menjalin suatu hubungan komunal dengan makhluk-makhluk rohani (dewa-dewa) yang lebih dari sekedar daya-daya impersonal.
Referensi Makalah®
Kepustakaan:
Michael Olson, Linguist, Versi 0.1, (PT Atlantis Programma Prima, t.th). Mariasusa Dhavamony, Fenomenologi Agama, (Kanisius, Yogyakarta, 1995). Umar Hasyim, Syetan Sebagai Tertuduh, (Bina Ilmu, Surabaya, 1985).
Pengertian Magik (magis) 4.5 5 Mushlihin Al-Hafizh Pendapat Frazer dipertegas oleh Malinowski bahwa magik (magis) biasanya digunakan untuk memenuhi maksud-maksud pribadi seseorang seperti; kematian seorang musuh, Magik (magis) secara etimologis berasal dari bahasa Inggris, yaitu magic yang berarti sihir, gaya tarik, gaib atau sulap, sedangkan orangn...


Advertisement
Post a Comment