.

Pengertian Mengajar (Pengertian Lama dan Pengertian Baru)

 

Secara umum, mengajar adalah suatu usaha guru yang mengatur lingkungannya sehingga terbentuk situasi dan kondisi yang sebaik-baiknya bagi anak yang diajar, sehingga belajar itu bukan hanya dapat berlangsung diruangan kelas, tetapi dapat pula berlangsung bagi sekelompok siswa di luar kelas atau di tempat-tempat lain yang memungkinkan siswa tersebut untuk belajar.
Untuk lebih jelasnya, maka penulis akan mengemukakan beberapa teori tentang mengajar yaitu:
Pengertian lama:
Mengajar adalah penyerahan kebudayaan berupa pengalaman, kecakapan kepada anak didik kita, atau usaha untuk mewariskan kebudayaan masyarakat pada generasi berikutnya.
Dengan melihat defenisi di atas, maka kita dapat melihat bahwa aktifitas itu terletak pada guru, sedangkan siswa hanya mendengar dan menerima apa yang disampaikan oleh guru. Siswa tidak ikut aktif menetapkannya apa yang akan diserahkan padanya dan apa gunanya untuk hidupnya kelak. Siswa akan menerima begitu saja tanpa ragu-ragu lagi akan kebenarannya, dia percaya begitu saja apa yang dikatakan oleh guru tidak dikritik dan tidak ikut aktif dalam menentukan apa yang akan diterimanya, sebab ia yakin bahwa apa yang disampaikan oleh guru sudah pasti akan kebenarannya.
Pengertian baru:
Mengajar adalah bimbingan kepada siswa dalam proses belajar. Dengan melihat defenisi ini maka jelas bahwa yang aktif dalam proses belajar adalah siswa itu sendiri, sedangkan guru hanya tinggal mengawasi, mengkoordinir dan membimbing siswa agar sesuai dengan kebutuhannya dan mengingat kepribadian anak yang berbeda-beda. Dalam hal ini siswalah yang lebih aktif dalam memikirkan hal-hal yang sedang dipelajari.
S. Nasution, memberikan beberapa defenisi tentang mengajar sebagai berikut:
  1. Mengajar adalah menanamkan pengetahuan pada anak.
  2. Mengajar adalah menyampaikan kebudayaan pada anak didik.
  3. Mengajar adalah aktifitas mengorganisasi atau mengatur lingkungan sebaik-baiknya dengan anak sehingga terjadi proses belajar.
  4. Mengajar pada dasarnya merupakan suatu usaha untuk menciptakan kondisi atau sistem lingkungan yang mendukung dan memungkinkan untuk berlangsungnya proses belajar.
Jadi, mengajar adalah menyampaikan pengetahuan pada anak didik. Menurut pengertian ini, berarti tujuan dari siswa itu hanya ingin mendapatkan atau menguasai pengetahuan. Jadi siswa cenderung untuk pasif karena hanya menerima informasi atau menguasai pengetahuan yang diberikan oleh gurunya, sehingga ada juga yang menyebut pengajaran seperti ini sebagai pengajaran yang intelektualitas.
Mengajar adalah menanamkan pengetahuan kepada anak didik dengan harapan terjadi suatu proses pemahaman. Hal ini berarti berangkat dari intelektualnya, siswa dapat menciptakan suatu yang baru.
Pengertian yang luas, mengajar adalah suatu aktifitas meng-organisasi atau mengatur lingkungan sebaik-baiknya dan meng-hubungkan dengan anak, sehingga terjadi proses belajar. Atau dikatakan mengajar sebagai upaya menciptakan kondisi yang kondusif untuk berlangsungnya kegiatan belajar bagi para siswa.
Dapatlah disimpulkan bahwa pengertian mengajar merupakan transfer pengetahuan yang diberikan itu dan dimengerti oleh anak didik tersebut dan dapat pula dimanfaatkan bagi kehidupannya kelak.
Referensi Makalah®
Kepustakaan:
S. Nasution, Di daktik Asas-Asas Mengajar, jakarta, Jemmars, 1992. A. M. Sardiman, Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar, Jakarta, Rajawali Pers, t.th. Muhammad Syata, Pengantar Media Pendidikan Bidang Study, IKIP Ujung Pandang, 1990. Ahmad Rohani, Media Intruksional Edukatif, Jakarta, Rineka Cipta, 1998. N. K. Roestiyah, Strategi Belajar Mengajar, Jakarta, Rineka Cipta, 1998. Azhar Arsyad, Media Pengajaran, Cet.I, jakarta, PT. Raja Grafindo, 1997
Pengertian Mengajar (Pengertian Lama dan Pengertian Baru) 4.5 5 Mushlihin Al-Hafizh Mengajar adalah menanamkan pengetahuan kepada anak didik dengan harapan terjadi suatu proses pemahaman. Hal ini berarti berangkat dari intelektualnya, siswa dapat menciptakan suatu yang baru. Secara umum, mengajar adalah suatu usaha guru yang mengatur lingkungannya sehingga terbentuk situasi dan kondisi yang sebaik-baiknya bagi ...


Advertisement

2 comments: