.

Motif Pendorong Perilaku Manusia

 

Referensi berikut ini mengemukakan uraian mengenai motif yang ada pada manusia sebagai faktor pendorong dari prilaku manusia.
Motif Kekuasaan
Merupakan kebutuhan manusia untuk memanipulasi manusia lain melalui keunggulan-keunggulan yang dimilikinya. Clelland menyimpulkan bahwa motif kekuasaan dapat bersifat negatif atau positif. Motif kekuasaan yang bersifat negatif berkaitan dengan kekuasaan seseorang. Sedangkan motif kekuasaan yang bersifat positif berkaitan dengan kekuasaan social.
Motif Berprestasi
Merupakan keinginan atau kehendak untuk menyelesaikan suatu tugas secara sempurna, atau sukses didalam situasi persaingan (Chelland). Menurut dia, setiap orang mempunyai kadar (needs for achievement) yang berlainan. Karakteristik seseorang yang mempunyai kadar needs for achievement yang tinggi (high achiever) adalah :
  1. Risiko moderat (Moderate Risks) adalah memilih suatu resiko secara moderat
  2. Umpan balik segera (Immediate Feedback) adalah cenderung memilih tugas yang segera dapat memberikan umpan balik mengenai kemajuan yang telah dicapai.
  3. Kesempurnaan (Accomplishment) adalah senang dalam pekerjaan yang dapat memberikan kepuasaan pada dirinya.
  4. Pemilihan tugas adalah menyelesaikan pekerjaan yang telah dipilih secara tuntas dengan usaha maksimum sesuai dengan kemampuannya.
Motif Untuk Bergabung
Menurut Schachter motif untuk bergabung dapat diartikan sebagai kebutuhan untuk berada bersama orang lain. Kesimpulan ini diperoleh oleh Schachter dari studinya yang mempelajari hubungan antara rasa takut dengan kebutuhan berafiliasi.
Motif Keamanan (Security Motive)
Merupakan kebutuhan untuk melindungi diri dari hambatan atau gangguan yang akan mengancam keberadaannya. Di dalam sebuah perusahaan misalnya, salah satu cara untuk menjaga agar para karyawan merasa aman di hari tuanya kelak, adalah dengan memberikan jaminan hari tua, pesangon, asuransi, dan sebagainya.
Motif Status (Status Motive)
Merupakan kebutuhan manusia untuk mencapai atau menduduki tingkatan tertentu di dalam sebuah kelompok, organisasi atau masyarakat. Parsons, seorang ahli sosiologi menyimpulkan adanya beberapa sumber status seseorang yaitu :
  1. Keanggotaan di dalam sebuah keluarga. Misalnya, seorang anggota keluarga yang memperoleh status yang tinggi oleh karena keluarga tersebut mempunyai status yang tinggi di lingkungannya.
  2. Kualitas perseorangan yaitu karakteristik fisik, usia, jenis kelamin, kepribadian.
  3. Prestasi yang dicapai oleh seseorang dapat mempengaruhi statusnya. Misalnya, pekerja yang berpendidikan, berpengalaman, mempunyai gelar, dsb.
  4. Aspek materi dapat mempengaruhi status seseorang di dalam lingkungannya. Misalnya, jumlah kekayaan yang dimiliki oleh seseorang.
  5. Kekuasaan dan kekuatan (Autoriry and Power).
Referensi Makalah®
Kepustakaan:
Bimo walgito, Pengantar Psikologi Umum, (Andi, Yogyakarta, 2004). Irwanto, Psikologi Umum, (Prenhallindo, Jakarta, 2002).
Motif Pendorong Perilaku Manusia 4.5 5 Mushlihin Al-Hafizh Referensi berikut ini mengemukakan uraian mengenai motif yang ada pada manusia sebagai faktor pendorong dari prilaku manusia. Referensi berikut ini mengemukakan uraian mengenai motif yang ada pada manusia sebagai faktor pendorong dari prilaku manusia. Motif Kekua...


Advertisement
Post a Comment