.

Biografi Syekh Nawawi al-Bantani

 

Syekh Nawawi al-Bantani memiliki nama lengkap Abu Abd al-Mukti Muhammad Nawawi ibn Umar al-Tanara al-Jawi al-Bantani. Ia lebih dikenal dengan sebutan Muhammad Nawawi al-Jawi al-Bantani. Dilahirkan di Kampung Tanara, Kecamatan Tirtayasa, Kabupaten Serang Banten.
Ada yang menyebut ulama ini dengan nama Nawawi Banten, ada pula yang menyebutnya Nawawi Tanara, karena dia lahir di kampung Tanara Kec. Tirtayasa Kab. Serang Banten. Dalam sebagian bukunya tertulis nama Syaikh Muhammad Nawawi al-Jawi. al-Jawi berarti orang jawa atau orang dari pulau jawa, yang meliputi Jawa Timur, Jawa Tengah dan Jawa Barat atau Jawa bagian barat, yang menyeliputi Banten.
Ayah Syekh Nawawi al-Bantani bernama Umar bin Araby dan ibunya bernama Zubaidah. Keduannya adalah penduduk asli desa Tanara kecamatan Tirtayasa Kabupaten Serang Jawa Barat. Ayahnya seorang ulama sebagai pendiri dan pembina pertama-tama masjid jami Desa Tanara itu dan pernah menjabat sebagai penghulu Kecamatan di daerah tersebut. Secara geneologis, Muhammad Nawawi merupakan keturunan yang ke 12 dari Maulana syarif Hidayatullah (Sunan Gunung Jati) Cirebon yaitu keturunan dari Maulana Hasanuddin (Sultan Kerajaan Islam Banten I) lewat jalur Suniararas.
Silsilah keturunan Syaikh Muhammad Nawawi dari ayahnya adalah Kyai Umar bin Kyai Arabi bin Kyai Ali bin Kyai Jamad bin Janta, bin Kyai Mas Bugil bin Kyai Masqun bin Kyai Masnun bin Kyai Maswi bin Kyai Tajul Arusy Tanara bin Maulana Hasanuddin Banten bin Maulana Syarif Hidayatullah Cirebon bin Raja Amatudin Abdullah bin Ali Nuruddin bin Maulana Jamaluddin Akbar Husain bin Imam Sayyid Ahmad Syah Jalal bin Abdullah Adzmah Khan bin Amir Abdullah Malik bin Sayyid Alwi bin Sayyid Muhammad Sahib Mirbath bin Sayyid Ali Khali Qasim bin Sayyid Alwi bin Imam Ubaidillah bin Imam Ahmad Mubajir Ilalahi bin Imam Isya Al-Naqib bin Imam Muhammad Naqib bin Imam Ali Aridhi bin Imam Ja’far Ash-Shadiq bin Imam Muhammad al-Baqir bin Imam Ali Zainal Abidin bin Sayyidina Khusain bin Sayyidatuna Fatimah Zahra binti Muhammad Rasulallah saw. Adapun silsilah keturunan pihak Ibunya adalah bahwa Nawawi Putra Nyi Zubaidah binti Muhammad Singaraja.
Kalau ditinjau dari geneologis, kehidupan keluarga serta latar belakang pendidikannya. Muhammah Nawawi bukanlah keluarga orang awam (biasa). Ia adalah keturunan Sunan Gunung Jati yang sangat terkenal, salah satu anggota Walisanga yang terkenal di tanah jawa. Dalam masalah-masalah Agama keluarga nawawi termasuk keluarga besar yang menonjol di daerahnya. Semua anggota keluarganya adalah orang-orang yang suka menuntut ilmu khususnya ilmu-ilmu pengetahuan agama. Ini semua membukakan jalan seluas-luasnya bagi nawawi untuk meraih sukses dalam bidang ilmu pengetahuan.
Pada usia lima tahun, Syekh Nawawi al-Bantani belajar langsung dibawah asuhan Ayahandanya. Dari Ayahnyalah Syekh Nawawi al-Bantani mendapatkan Ilmu pengetahuan khususnya Ilmu Agama seperti Bahasa Arab, tauhid, fiqih dan tafsir. Setelah itu barulah Muhammad Nawawidan kedua adiknya Ahmad dan Tamim belajar kepada ulama ulama lain seperti Kyai Sahal di Bantam dan Kyai Yusuf seorang Ulama terkenal di Purwakarta.
Ketika usianya memasuki delapan tahun, anak pertama dari tujuh bersaudara itu memulai pengembaraannya mencari ilmu. Tempat pertama yang dituju adalah Jawa Timur, setelah tiga tahun di Jawa Timur, beliau pindah ke salah satu pondok di daerah Cikampek (Jawa Barat) khusus belajar bahasa.
Syaikh Muhammad Nawawi adalah seorang ulama yang haus akan ilmu pengetahuan. Setelah belajar kepada orang tuanya sendiri dan beberapa ulama di jawa, dalam usianya yang relatif muda, 15 tahun, Muhammad Nawawi bersama kedua saudaranya Tamin dan Ahmad berangkat ke mekah untuk menunaikan ibadah haji. Syaikh Muhammad Nawawi bermukim di sana selama 3 tahun dan kembali ke Tanara dan mencoba mengembangkan ilmu yang didapatnya.
Tetapi karena kondisi tanah air pada saat itu masih berada di bawah jajahan Belanda dan setiap gerak gerik Ulama termasuk Syekh Nawawi al-Bantani selalu diintai oleh pemerintah Belanda dan juga kehidupan intelektual di mekkah sangat menarik hatinya, setelah kurang lebih tiga tahun tinggal di tanara (tempat kelahirannya), ia kembali ke mekkah dan tinggal di Syi’ib Ali sampai Akhir hayatnya.
Di Mekah, Syekh Nawawi al-Bantani belajar untuk pertama kali di Masjidil Haram Makkah. Di tempat ini dia belajar pada Sayyid Ahmad Nahrawi, Sayyid Ahmad Dimyati, Syekh Sayyid Ahmad Zaini Dahlan (ketiganya dari Makkah), dan setelah itu dia belajar pada Syekh Muhammad Khotib Al-Hambali dari Madinah dan Syaikh khotib As-sambasi, Syekh Yusuf Sumbawani dari Indonesia yang bermukim di Makkah.
Pencariannya terhadap ilmu pengetahuan tidak berhenti sampai disitu, tetapi ia juga pergi ke Negara-Negara Lainnya seperti Mesir dan Suriah. Di sana dia belajar pada Ulama-Ulama Besar seperti Yusuf Samulaweni, Al-Nakhrawy dan Abdul Hanid Daghastani yang ketiganya dari Mesir.
Setelah sukses belajar, Syekh Nawawi al-Bantani menjadi guru di Masjidil Haram selama 30 tahun. Diantara anak didiknya yang kemudian dikenal oleh bangsa dan umat Islam Indonesia sebagai ulama kenamaan adalah KH. Kholil Bangkalan, KH. Tubagus Muhammad Asnawi di Caringan (Jawa Barat). KH. Hasim Asy’ari Tebu Ireng Jombang Jawa Timur, KH. Asy’ari Bawean, KH. Nahjun Kampung Gunung Mauk Tangerang, KH. Asnawi Caringin Labuan Pandeglang Banten, KH. Ilyas Kampung Teras Tanjung Kec. Karagilan Kab. Serang banten, KH. Abdul Ghoffar Kampung. Lampung Kec. Tirtayasa Kab. Serang Banten, KH. Tubagus Bakri Sempur Purwakarta. Ada juga murud-murid yang terkenal dari negara lain, seperti Dawud Perak (Kuala Lumpur Malaysia), dan Abd. al-Sattar bin Abd. al-Wahhad al-Dahlawi (Mekkah).
Di kalangan komunitas pesantren khususnya di tanah Jawi, Syekh Nawawi al-Bantani tidak hanya dikenal sebagai ulama penulis kitab, tetapi juga beliau adalah maha guru sejati (the great scholar). Syaikh Muhammad Nawawi telah banyak berjasa meletakkan landasan teologis dan batasan etis tradisi keilmuan di lembaga pendidikan pesantren. Ia turut banyak membentuk keintelektualan tokoh-tokoh para pendiri pesantren
Selain mengajar, seluruh kehidupan beliau banyak dicurahkan untuk menulis buku. Ada yang mengatakan bahwa bukunya mencapai 99 dan ada pula yang menyebut bahwa dia menulis 115 buku. Inisiatif menulis banyak datang dari desakan sebagian kolegannya yang meminta untuk menuliskan beberapa kitab. Kebanyakan permintaan itu datang dari sahabatnya yang berasal dari Jawi, karena dibutuhkan untuk dibacakan kembali di daerah asalnya. Desakan itu dapat terlihat dalam setiap karyanya yang sering ditulis atas permohonan sahabatnya. Kitab-kitab yang ditulisnya sebagian besar adalah kitab-kitab komentar (Syarh) dari karya-karya ulama sebelumnya yang populer dan dianggap sulit dipahami.
Syekh Nawawi al-Bantani wafat pada tahun 1314 H. atau bertepatan pada tahun 1897 M. Di tempat kediamannya di kampung Syi’ib Ali Makkah, jenazahnya dimakamkan di pemakaman Ma’la Mekkah, berdekatan dengan makam Ibnu Hajar dan Siti Asma binti Abu Bakar ash-Shiddiq. Syekh Nawawi al-Bantani wafat pada saat sedang menyusun buku yang menguraikan Minhaj ath-Thalibin-nya Imam Yahya bin Syaraf bin Mura bin Hasan bin Husain bin Muhammad bin Jam’ah Hujam an-Nawawi.
Referensi Makalah®
Kepustakaan:
Kafabihi Mahrus, Ulama Besar Indonesia Biografi dan Karyanya, (Kendal: Pondok Pesantren Al-Itqon, 2007). Sudirman Teba, Mengenalkan Wajah Islam yang Ramah, (Banten: Pustaka Irvan, 2007). Yasin, Melacak Pemikiran Syaikh Nawawi Al-Bantani, (Semarang: RaSAIL Media Group, 2007).
Biografi Syekh Nawawi al-Bantani 4.5 5 Mushlihin Al-Hafizh Syekh Nawawi al-Bantani memiliki nama lengkap Abu Abd al-Mukti Muhammad Nawawi ibn Umar al-Tanara al-Jawi al-Bantani. Syekh Nawawi al-Bantani memiliki nama lengkap Abu Abd al-Mukti Muhammad Nawawi ibn Umar al-Tanara al-Jawi al-Bantani. Ia lebih dikenal deng...

Gunakan Browser Super Kencang Gratis, Klik di Sini


Advertisement

No comments:

Post a Comment