.

Pengertian Hijrah Berdasarkan Hadis

 

Secara bahasa term hijrah berasal dari akar kata هـ ج ر yang mengandung dua arti: a) memutuskan, misalnya seseorang hijrah meninggalkan kampung halamannya menuju kampung lainnya. Ini berarti ia memutuskan hubungan antara dirinya dengan kampungnya. b) menunjukkan pada arti kerasnya sesuatu الهجر الهجير الهاجرة berarti tengah hari di waktu panas sangat menyengat (keras).
Al-Asfahaniy cenderung pada arti pertama. Menurutnya, hijrah berarti berpisahnya seseorang dengan yang lain, baik berpisah secara badaniah, lisan, atau dengan hati. Meninggalkan suatu daerah berarti berpisah secara fisik (badan). Membenci seseorang berarti memisahkan dirinya dengan orang lain secara psikhis (qalbiyah), dan secara lisan berarti tidak mau berbicara dengan orang lain. Ibn Faris dan al-Asfahaniy dalam memaknai term hijrah hanya semata-mata melihat dari sisi bahasa saja tanpa mengaitkan dengan aspek lainnya. Dengan berdasar pada pengertian bahasa ini, maka orang yang tidak saling berbicara (saling membenci) adalah termasuk hijrah. Padahal sikap seperti ini adalah terlarang dalam ajaran Islam terutama lebih dari waktu tiga hari.
Berbeda dengan al-Jurjaniy, menurutnya hijrah adalah meninggalkan tanah air yang dibawah kekuasaan orang-orang kafir menuju ke daerah Islam. Pengertian hijrah ini sudah mencakup pada pengertian istilah, karena ia sudah mengaitkan dan merujuk pada peristiwa hijrah yang pernah terjadi pada diri Rasulullah saw beserta para sahabatnya. Berikut ini kutipan hadis Nabi mengenai hijrah yang bersumber dari Umar bin Khattab yang mendengar langsung dari Nabi saw.
إنما الاعمال بالنيات و إنما لكل امرىء ما نوى فمن كانت هجرته إلى الله و رسوله فهجرته إل الله و رسوله فمن كانت هجرته إلى دنيا يصيبها أو امرأة ينكحها فهجرته إلى ما هاجر إليه (رواه بخارى و مسلم و أبى داود و النساىء و إبن ماجه)
Guna memahami makna term hijrah dalam hadis di atas, harus kembali memperhatikan pada latar belakang historis disabdakannya hadis tersebut. Al-Zubair bin Bakkar meriwayatkan bahwa hadis tersebut disabdakan Nabi saw ketika baru saja tiba di Madinah bersama para sahabat. Ternyata dalam rombongannya itu terdapat seorang yang ikut hijrah hanya dengan harapan ingin melamar seorang wanita yang juga ikut berhijrah. Nabi mengetahui hal ini, lalu beliau naik ke atas mimbar dan menyabdakan hadis tersebut. Zainuddin al-Hambaliy menyebutkan bahwa seorang wanita yang ingin dilamar itu bernama Ummu Qais. Riwayat ini dinilai oleh Yahya Ismail Ahmad sebagai riwayat yang dhaif.
Dengan demikian, hijrah yang dimaknakan sebagai perpindahan dari suatu daerah menuju ke daerah lain tidak hanya sekedar pindah, tetapi harus mempunyai tujuan yang jelas dan didasari oleh motivasi jiwa yang ikhlas. Dilihat dari sisi inilah maka transmigrasi penduduk di Indonesia, misalnya transmigrasi dari Pulau Jawa ke Sulawesi atau ke Sumatera, tidak dapat dikategoriklan sebagai hijrah yang dikehendaki dalam perspektif Islam ini, walaupun secara bahasa sudah termasuk karena perpindahan mereka meninggalkan kampung halaman mereka.
Sejarah mencatatnya bahwa hijrah yang tersebut oleh hadis di atas adalah hijrah yang kedua dalam Islam. Ibn Qutaibah melengkapi informasi hijrah ini dengan mengatakan bahwa peristiwa hijrah (tibanya di Madinah) ini terjadi pada tangga 12 Rabi’ al-Awal ketika Nabi berusia 53 tahun atau tahun ke-13 setelah dilantik menjadi Rasul. Kalau ada hijrah kedua berarti ada hijrah yang pertama. Hijrah yang pertamadalam Islam adalah hijrahnya para sahabat ke Habasyah (Ethiopia). Informasi ini terekam dalam riwayat yang bersumber dari Aisyah Ra.
عن عائشة قالت: هاجر إلى الحبشة رجال من المسلمين و تجهز أبو بكر مهاجرا فقال النبى صلى الله عليه و سلم على رسلك فانى أرجوا أن يوءذن لى
Kata Ahmad Syalabiy hijrah ke Habsyah ini terjadi pada tahun ke- 5 setelah Muhammad dilantik menjadi Nabi atau ketika Nabi saw berusia 45 tahun. Jadi, hijrah dalam artian pindahnya umat Islam (para sahabat) dari suatu daerah ke daerah lain itu sudah terjadi 2 kali, pertama hijrahnya ke Habasyah pada tahun ke-5 bi’tsah Nabi, dan yang kedua hijrah dari Makkah ke Madinah pada tahun ke-13 bi’tsah Nabi. Hal ini dipertegas dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ahmad bin Hambal yang bersumber dari Abu Musa.
فقال النبي صلى الله عليه و سلم : بل لكم الهجرة مرتين هجرتكم إلى المدينة و هجرتكم إلى الحبشة
Hijrah yang dimaksud di atas adalah hijrah yang sudah berlalu peristiwanya. Ada lagi hijrah yang saat ini belum terjadi tetapi suatu saat nanti di akhir zaman akan ada hijrah ke daerah Bait al-Maqdis di Palestina atau dalam skala yang lebih besar lagi yaitu ke daerah Syam. Hal ini didasarkan pada informasi dari sebuah hadis yang diriwayatkan Abu Daud yang bersumber dari sahabat Abdullah bin Umar.
ستكون هجرة بعد هجرة فخيار أهل الارض ألزمهم مهاجر إبراهيم و يبقى فى الارض شرار أهلها تلفظهم أرضوهم تقذرهم نفس الله و تحشرهم النارمع القردة و الخنازير
Dalam Fath al-Bariy, hal. 40 al-‘Asqalaniy (852 H/1449 M) mengutip pendapat sebagian ulama bahwa ada hijrah yang ketiga, yaitu hijrah ke Syam pada akhir zaman nanti di saat fitnah sudah merambah dan merajalela kemana-mana (zhuhur al-fitan). (baca klasifikasi Hijrah di sini)
Referensi Makalah®
Kepustakaan:
Ahmad bin Faris bin Zakaria, Mu`jam al-Maqayis Fi al-Lughah (Beirut: Dar al-Fikr, 1415 H/1994 M). Al-Raghib al-Asfahaniy, Mu`jam al-Mufradat Alfazh al-Qur’an (Beirut: Dar al-Fikr, t.th.). Tanwir al-Hawalik Syarh `Ala Muwaththa’ Malik Juz III Bab Ma Ja’a Fi al-Muhajarah (t.t.: Dar al-Fikr, t.th.). Al-Syarif Ali bn Muhammad al-Jurjani, Al-Ta`rifat (Beirut: Dar al-Fikr, 1408 H/1988 M). Shahih al-Bukhari Jilid I Juz I Kitab bad’u al-wahy Bab kayfa bad’u al-wahy hadis no. 1 Tahqiq Syekh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz (Beirut: Dar al-Fikr, t.th.), h.1; Hadis-hadis yang senada dengan ini diulangi Bukhari dalam Sahihnya 6 kali, masing-masing pada kitab al-iman bab ada’u al-khumus min al-iman No.54 Jilid I Juz I h. 23; Kitab al-`itq bab al-khatha` wa al-nisyân fi al-`athaqah No..2529 Jilid II Juz III h. 163; Kitab manâqib al-anshar bab hijrah al-nabi No. 3898 Jilid II Juz IV h. 293; Kitab al-hiyal bab fi tark al-hiyâl No.6953 Jilid IV Juz III h. 77; Shahih Muslim Kitab al-Imarah Bab Innmâ al-A`mal bi al-niyah No. 151 Juz IV h. 571; Sunan Abi Daud Kitab al-Thalaq Bab fi ma `Uniya bihi No. 2201 Juz h.507; Sunan al-Nasai Kitab al-Thaharah Bab al-niyah fi al-wudhu` No. 75 Juz I h. 62; Sunan Ibnu Majah Kitab al-Zuhud Bab al-Niyah No. 4227 Juz II. Jalaluddin Abd al-Rahman al-Suyuthi, Al-Luma` Fî Asbâb Wurûd al-Hadits (Beirut: Dar al-Fikr, 1416 H/1996 M), Cet. I. Zainuddin Abi al-Faraj Abd al-Rahman bin Ahmad bin al-Hambaliy, Jâmi` al-`Ulûm wa al-Hikam Fî Syarh Khamsîn Hadîtsan Min Jawi` al-Kalim (Beirut: Dar al-Fikr, t.th.). Yahya Ismail Ahmad, Tahqiq atas Al-Luma` Fi Asbâb al-Hadits (Beirut: Dar al-Fikr, 1404 H/1983 M). Ibnu Hisyâm, Al-Sirah al-Nabawiyah Tahqiq oleh Mustafa al-Siqa, dkk (Kairo: Mustafa al-Babiy al-Halabiy, 1375 H/1955 M), Cet. II Juz I. Abdullah bin Muslim bin Qutaibah al-Dinawariy (w.276 H), Al-Ma`arif (Beirut: Dar al-Kutub al-`Ilmiyah, 1407 H/1987 M), Cet. I. Syamsuddin bin Abdullah (Ibn Qayyim al-Jauziy), Zad al-Ma`ad Fi Hady Khair al-`Ibâd (Mesir: Musthafa al-Babiy al-Halabiy, 1390 H/1970 M), Juz I. Shahih al-Bukhariy Kitab al-Libâs Bab al-taqannu` No. 5807 (Beirut: Dar al-Fikr, t.th.), Jilid IV Juz VII. Ahmad Syalabiy, Mausu`ah al-Tarikh al-Islâmiy wa al-Hadharah al-Islamiyah (Kairo: Maktabah al-Nahdhahm 1979 ). Juz I. Musnad al-Imâm Ahmad bin Hambal (Beirut: Dar al-Fikr, t.th.), Juz IV. Sunan Abi Daud (Semarang: Toha Putera, t.th.), Juz I Kitab al-Jihad Bab fi sukn al-syam No. 2482. Muhammad Syams al-Haq Abadiy, `Aun al-Ma`bud Syarh Sunan Abi Daud (t.tp: al-Maktabah al-Salafiyah, 1879), Juz VII. Muhammad Abd al-Qadir Abu Faris, Fî Zhilal al-Sirah al-Nabawiyah Terjemah oleh F.B.Marjan, “Hijrah Nabawiyah Menuju Komunitas Muslim” (Solo: Citra Islam Press, 1417 H/1997 M). Ibnu Hajar al-`Asqalaniy, Fath al-Bâriy bi Syarh Shahih al-Bukhariy (Kairo: Maktabah al-Kahirah, 1398 H/1978) Juz I.
Pengertian Hijrah Berdasarkan Hadis 4.5 5 Mushlihin Al-Hafizh Al-Asfahaniy cenderung pada arti pertama ini, katanya hijrah berarti berpisahnya seseorang dengan yang lain, baik berpisah secara badaniah, lisan, atau dengan hati. Secara bahasa term hijrah berasal dari akar kata هـ ج ر yang mengandung dua arti: a) memutuskan, misalnya seseorang hijrah meninggalkan kam...



Advertisement

2 comments:

  1. menarik sekali, tapi apakah orang perantau sama dengan hijrah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung, dia merantau untuk apa... Masih banyak tulisan tentang Hijrah di blog ini, bisa dicari melalui kotak pencarian dengan kata kunci "hijrah."

      Delete