.

Landasan Metode Cooperatif Learning

 

Cooperative learning atau pembelajaran kooperatif bernaung dalam persfektif konstruktivis. Pembelajaran ini muncul dari konsep bahwa peserta didik akan lebih muda menemukan dan memahami konsep yang sulit apabila mereka saling berdiskusi dengan temannya.Peserta didik secara rutin bekerja dalam kelompok untuk saling membantu memecahkan masalah-masalah yang kompleks. Jadi hakikat sosial dan penggunaan kelompok sejawat menjadi aspek utama dalam pembelajaran kooperatif.
Teori konstruktivisme ini dikembangkan oleh Piaget pada pertengahan abad ke 20. Salah satu teori atau pandangan yang sangat terkenal berkaitan dengan teori belajar konstruktivisme adalah teori perkembangan mental Piaget. Teori ini biasa juga disebut teori perkembangan intelektual atau teori perkembangan kognitif. Teori belajar tersebut berkenaan dengan kesiapan anak untuk belajar, yang dikemas dalam tahap perkembangan intelektual dari lahir hingga dewasa. Setiap tahap perkembangan intelektual yang dimaksud dilengkapi dengan ciri-ciri tertentu dalam mengkonstruksi ilmu pengetahuan. Misalnya, pada tahap sensori motor, anak berpikir melalui gerakan atau perbuatan. Piaget berpendapat bahwa pada dasarnya setiap individu sejak kecil sudah memiliki kemampuan untuk mengkonstruksi pengetahuannya sendiri. Pengetahuan yang dikonstruksi oleh anak sebagai subjek, maka akan menjadi pengetahuan yang bermakna, sedangkan pengetahuan yang hanya diperoleh melalui proses pemberitahuan tidak akan menjadi pengetahuan yang bermakna.
Teori konstruktivis ini menyatakan bahwa peserta didik harus menemukan sendiri dan mentransformasikan informasi kompleks, mengecek informasi baru dengan aturan-aturan lama dan merevisinya apabila aturan-aturan itu tidak lagi sesuai. Bagi peserta didik agar benar-benar memahami dan dapat menerapkan pengetahuan, mereka harus bekerja memecahkan masalah, menemukan segala sesuatu untuk dirinya, berusaha dengan susah payah dengan ide-ide. Teori ini berkembang dari kerja Piaget, Vygotsky, teori-teori pemrosesan informasi, dan teori psikologi kognitif yang lain, seperti teori Bruner. Menurut teori konstruktivis ini, satu prinsip yang paling penting dalam psikologi pendidikan adalah bahwa guru tidak hanya sekedar memberikan pengetahuan kepada siswa. Siswa harus membangun sendiri pengetahuan di dalam benaknya. Dalam hal tersebut Guru dapat memberikan kemudahan untuk proses ini, dengan memberi kesempatan siswa untuk menemukan atau menerapkan ide-ide mereka sendiri, dan mengajar siswa menjadi sadar menggunakan strategi mereka sendiri untuk belajar. Guru dapat memberi siswa anak tangga yang membawa siswa ke pemahaman yang lebih tinggi, dengan catatan siswa sendiri yang harus memanjat anak tangga tersebut.
Mc. Brien dan Brandt dalam Isjoni menyebutkan konstruktivisme adalah suatu pendekatan pengajaran yang berdasarkan pada penyelidikan tentang bagaimana manusia belajar. Ide dasar dari teori ini adalah peserta didik aktif membangun pengetahuannya sendiri. Otak peserta didik dianggap sebagai mediator yang menerima masukan dari dunia luar dan menentukan apa yang akan dipelajari. Pembelajaran secara konstruktivisme berlaku di mana peserta didik membina pengetahuan dengan menguji ide dan pendekatan yang ada, kemudian mengimplikasikannya pada situasi baru dan mengintegrasikan pengetahuan baru yang diperoleh dengan binaan intelektual yang akan diwujudkan.
Referensi Makalah®
*Berbagai sumber
Landasan Metode Cooperatif Learning 4.5 5 Mushlihin Al-Hafizh Mc. Brien dan Brandt dalam Isjoni menyebutkan konstruktivisme adalah suatu pendekatan pengajaran yang berdasarkan pada penyelidikan tentang bagaimana manusia belajar. Ide dasar dari teori ini adalah Cooperative learning atau pembelajaran kooperatif bernaung dalam persfektif konstruktivis. Pembelajaran ini muncul dari konsep bahwa pesert...


Advertisement
Post a Comment