.

Cara Penulisan Catatan Kaki (footnote)

 

Catatan kaki, atau dikenal dengan istilah footnote, adalah keterangan tambahan yang terletak di kaki/dasar halaman dan dipisahkan dari teks oleh sebuah garis (separator) sepanjang 20 (dua puluh) karakter atau 5 (lima) cm menurut default Microsoft Word.
Catatan kaki memiliki empat tujuan utama:
  1. Menjelaskan referensi bagi pernyataan dalam teks (biasa disebut catatan kaki sumber atau reference footnote). Yang dikutip bisa mencakup fakta-fakta khusus, pendapat, atau ungkapan langsung dari otoritas yang karya-karyanya menjadi rujukan dalam karya tulis ilmiah. 
  2. Menjadi ruang bagi penulis untuk memberikan komentar-komentar insidental yang dipandang penting tentang, atau menegaskan dan menilai, pernyataan-pernyataan yang dibicarakan dalam teks. Ring-kasnya, catatan kaki menjadi tempat di mana penulis menjelaskan hal-hal yang dipandang layak dimasukkan, tetapi mungkin dapat mengganggu alur pemikiran jika disebutkan, dalam teks. 
  3. Menunjukkan referensi silang (cross-references) atau sumber lain yang membicarakan hal yang sama (biasa disebut catatan kaki isi atau content footnote). Jenis catatan kaki ini biasanya menggunakan kata-kata: “Lihat …,” “Bandingkan …,” dan “Uraian lebih lanjut dapat dilihat dalam …,” dan sebagainya. Diperlukan konsistensi dan ketepatan dalam penggunaan ungkapan-ungkatan tersebut. Dianjur-kan penggunaan catatan kaki untuk tujuan ini tidak berlebihan agar tidak menimbulkan kesan pamer literatur. 
  4. Menyatakan ucapan terima kasih kepada pihak-pihak tertentu yang terkait dengan sebuah penyataan atau kutipan dalam teks. Misalnya, mereka yang membantu penulis memahami sebuah konsep, menda-patkan literatur yang sedang dikutip, menerjemahkan sebuah teks, dan sebagainya. Penggunaan catatan untuk tujuan ini hendaknya juga diupayakan seminimal mungkin.
Setiap catatan kaki harus bermula pada halaman yang sama, yang ia tempati merujuk. Akan tetapi, jika terlalu panjang, maka separuh bagian catatan kaki mungkin akan melompat ke dasar halaman berikutnya. Walaupun begitu, jika menggunakan word processor di komputer, peralihan ini biasanya diatur secara otomatis. Catatan kaki sebaiknya tidak melebihi sepertiga halaman.
Untuk menghemat waktu dan tempat serta menjaga kerapian penulisan teks, sebaiknya meminimalkan pencatuman nomor kutipan dalam teks. Misalnya, dalam satu alinea yang terdiri atas beberapa kutipan (dengan referensi berbeda), satu nomor rujukan yang mengikuti akhir kalimat atau alinea kutipan terakhir sudah memungkinkan semuanya untuk dicakup dalam satu catatan.
Cara penulisan catatan kaki adalah sebagai berikut:
Antara baris terakhir teks dalam sebuah halaman dengan nomor catatan kaki diberi garis pembatas (separator) sepanjang 20 (dua puluh) karakter atau 5 (lima) cm menurut default Microsoft Word.
Catatan kaki ditempatkan berdasarkan urutan numerik dengan diberi nomor sesuai dengan nomor pernyataan terkait dalam teks. Urutan penomoran bermula pada setiap awal bab (bukan kelanjutan nomor catatan kaki terakhir di bab sebelumnya). Nomor catatan kaki diketik dengan posisi font lebih tinggi dari huruf catatan kaki (superscript).
1Fazur Rahman, Islam (New York: Anchor Books, 1968), h. 21.
Jarak baris kedua dan baris-baris selanjutnya dari tiap catatan kaki sejajar dengan atau kembali ke awal margin kiri. Contohnya:
2Taufik Adnan Amal, Islam dan Tantangan Modernitas: Studi atas Pemikiran Hukum Fazlur Rahman (Bandung: Mizan, 1989), h. 155.
Jarak baris terakhir sebuah catatan kaki dengan baris pertama catatan kaki berikutnya adalah spacing before 6 pt. Jika pengetikan menggu-nakan word processor seperti MS-Word, sistem penulisan garis pem-batas, penomoran, spasi dan jarak margin, dan spasi antar catatan kaki ini sudah diatur secara otomatis.
Nama pengarang dalam catatan kaki tetap seperti tercantum dalam karyanya. Tidak ada “pembalikan” nama seperti dalam Daftar Pustaka.
Pada catatan kaki harus disebutkan halaman buku yang dikutip dengan menggunakan singkatan h., baik untuk satu halaman maupun lebih. Contohnya: h. 55-67; bukan hh. 55-67.
Istilah Ibid. (singkatan dari ibidem) dengan tulisan miring atau italic (atau garis bawah dalam pengetikan manual) digunakan untuk merujuk kepada sumber yang sama dengan yang telah disebutkan sebelumnya tanpa ada sumber kutipan lain yang mengantarainya (baik halaman kutipan sama dengan sebelumnya atau tidak). Jika halaman yang dikutip sama, maka nomor halaman tidak dicantumkan lagi. Kalau kata ibid. terletak di awal catatan kaki, huruf awalnya ditulis dengan huruf kapital (Ibid.), sedang bila terletak di tengah kalimat, misalnya sesudah kata-kata “Disadur dari,” maka huruf pertamanya ditulis dengan huruf kecil (ibid). Dalam bahasa Arab ibid diartikan menjadi نفـس المـرجع.
Istilah op. cit. (singkatan dari opera citato) (dalam bahasa Arab, المـر جع السابق) yang juga ditulis miring dan diberi spasi (op. cit., bukan op.cit.) merujuk kepada sumber yang sama yang telah disebut terdahulu, tetapi diantarai oleh sumber lain yang tidak sama halamannya. Istilah ini (op. cit.) digunakan sesudah menyebutkan nama pengarang. Jika halaman yang dikutip sama, maka digunakan istilah loc. cit. (sing-katan dari loco citato) (dalam bahasa Arab (نفـس المـكا ن). Contoh:
14Muhammad ‘Ali al-Sbuni, al-Tibyan fi ‘Ulum al-Qur’an (Cet. I; Beirut: ‘Alam al-Kutub, 1985), h. 22.
15Ronny Ngatijo Sumitro, Metodologi Penelitian Hukum (Cet. I; Jakarta: Ghalia Indonesia, 1983), h. 35.
16Ibid., h. 40.
17Muhammad ‘Ali al-Sabuni, op. cit., h. 30.
18Ronny Ngatijo Sumitro, loc. cit.
Kalau ada dua karya atau lebih dari seorang penulis dipergunakan dalam sebuah bab, maka singkatan op. cit. atau loc. cit tidak dapat digunakan. Penggantinya adalah mencantumkan potongan singkat judul karya yang dikutip yang menjadi sandi untuk masing-masing karya tersebut. Contoh (lanjutan dari contoh di atas):
19Muhammad ‘Ali al-Sabuni, Rawai‘u al-Bayan fi Tafsir al-Ahkam min al-Qur’an, Jilid I (t.t.: Dar al-Fikr, t.th.), h. 57.
20Muhammad ‘Ali al-Sabuni, al-Tibyan fi ‘Ulum al-Qur’an (Cet. I; Beirut: ‘Alam al-Kutub, 1985), h. 22.
21Ronny Ngatijo Sumitro, loc. cit.
22Muhammad ‘Ali al-Sabuni, Rawai‘u, h. 54.
23 Ronny Ngatijo Sumitro, op. cit., h. 22.
24‘Ali al-Sabuni, al-Tibyan, h. 23.
Dalam catatan kaki no. 22 di atas, kata Rawai‘u adalah sandi untuk membedakan referensi dari buku al-Sabuni lainnya yang juga dikutip sebagaimana disebutkan dalam catatan kaki no. 14, 20, dan 24, yaitu al-Tibyan.
Jika pengarang yang sama muncul secara berurutan, baik dalam nomor catatan kaki yang berbeda atau dalam catatan kaki yang sama, tetapi dengan judul referensi yang berbeda, maka nama pengarang untuk karya berikutnya tidak perlu disebut lagi, tetapi diganti dengan kata idem (ditulis miring, yang berarti “yang sama”). Contohnya:
25Jalaluddin Rakhmat, Islam Aktual: Refleksi Sosial Seorang Cende-kiawan Muslim (Cet. XI; Bandung: Mizan, 1999), h. 45-54.
26Idem, Islam Alternatif: Ceramah-ceramah di Kampus (Cet. I; Bandung: Mizan, 1986), h. 11. Tentang pentingnya mendahulukan penegakan akhlak mulia ketimbang menonjolkan perbedaan karena alasan fikih, lihat, idem, Dahulukan Akhlak di atas Fikih (Cet. III; Bandung: Muthahhari Press, 2003), khususnya bab II.
Setelah judul referensi yang dikutip, unsur lain yang harus disebut-kan adalah data penerbitannya yang mencakup tempat penerbitan (biasanya nama kota), nama penerbit, dan tahun penerbitan. Ketiga unsur yang disebut terakhir ini ditempatkan di dalam kurung. Keterangan tempat terbit dengan nama penerbit diantarai oleh tanda titik dua (:), sementara antara nama penerbit dengan tahun pener-bitan diantarai oleh tanda koma (,).
Jika satu atau seluruh data penerbitan tidak disebutkan atau tidak diketahui, maka digunakan singkatan-singkatan berikut:
[t.d.] jika sama sekali tidak ada data yang tercantum;
[t.t.] jika tempat penerbitan tidak ada;
[t.p.] jika nama penerbit tidak ada;
[t.th.] jika tahun penerbitan tidak ada.
Dalam rujukan berbahasa Inggris, singkatan yang digunakan adalah sebagai berikut:
[n.p.] yang berarti no place of publication atau no publisher (tidak ada data tempat terbit dan nama penerbit);
[n.d.] yang berarti no date of publication (tidak ada data tahun terbit).
Referensi Makalah®:
*Dikutip dari Pedoman Penulisan Karya Tulis Ilmiah UIN Alauddin Makassar
Cara Penulisan Catatan Kaki (footnote) 4.5 5 Mushlihin Al-Hafizh Setiap catatan kaki harus bermula pada halaman yang sama, yang ia tempati merujuk. Akan tetapi, jika terlalu panjang, maka separuh bagian catatan kaki mungkin akan melompat ke dasar halaman berikutnya. Walaupun begitu, Catatan kaki, atau dikenal dengan istilah footnote , adalah keterangan tambahan yang terletak di kaki/dasar halaman dan dipisahkan dari tek...


Advertisement

No comments:

Post a Comment