.

Islam di Libya (Mengembalikan Islam sampai Progresif Iman)

 

Libya adalah bangsa Muslim Sunni dari ritus Malikite. Para Maliki menerima Quran dan Hadis sebagai satu-satunya sumber utama iman Islam.
Agama di Libya menembus semua aspek kehidupan. Rakyat beragama secara fundamental melekat pada iman Islam mereka. Sistem Revolusioner yang berkomitmen kuat untuk Islam telah beberapa kali secara eksplisit menegaskan kembali nilai-nilai Islam. Pada bulan November 1973, kode hukum baru muncul, menekankan Syariah Islam (hukum) dalam semua aspek dari sistem hukum Libya. Setelah Revolusi pada September 1969 dan sesuai dengan keyakinan Muslim, semua minuman beralkohol yang dilarang. Bar dan klub malam ditutup, dan hiburan sederhana dan provokatif dilarang. Penggunaan kalender Islam dibuat wajib.
Deklarasi Konstitusi 11 Desember 1969, yang telah sampai 2 Maret 1977, konstitusi negara, secara eksplisit dinyatakan dalam Pasal I bahwa Islam adalah agama negara. Ia menambahkan bahwa Negara akan melindungi kebebasan ritual keagamaan yang ada sesuai dengan tradisi adat (Pasal 2), sehingga menjamin kebebasan beragama kepada orang lain.
Mengembalikan Islam
Kolonel Khaddafi sendiri adalah seorang Muslim yang taat sangat melekat pada iman nenek moyangnya. Dia berusaha untuk mengembalikan Islam di dunia. Dia mendorong pembentukan Call Islam (al-Dawa al-Islamiyah) di bawah Syeikh Sobhi, seorang terpelajar dan luar biasa. Dia diangkat sebagai Sekretaris Jenderal Perhimpunan Call Muslim. 
Mufti Agung (gelar Khaddafi), seperti di setiap negara Muslim lainnya, memainkan peran sentral dalam kehidupan Libya. Kolonel Khaddafi memiliki banyak kesempatan berkonsultasi erat dengan para pemimpin agama. Dalam sebuah kunjungan kenegaraan ke Yugoslavia dan Prancis pada bulan November 1973, ia didampingi oleh kedua Alzawi Sheikh, Mufti Agung, dan Syekh Sobhi, Sekretaris Jenderal Masyarakat Call Muslim. Selama kunjungan perhatian khusus diberikan kepada minoritas Muslim di Yugoslavia. Ini adalah pertama kalinya dalam periode kontemporer bahwa suatu Negara Islam telah diambil dari perawatan khusus dari umat Islam di seluruh dunia.
Dalam semangat yang sama, Dana Jihad didirikan pada 1970 oleh pajak gaji khusus untuk memberikan bantuan kepada perjuangan Palestina melawan Israel, negara yang menganggap Libya menjadi ancaman bagi integritas Islam. Sebuah jihad yang biasanya mengacu pada perang suci, dan semua Muslim yang baik diharapkan untuk mendukungnya.
Kepentingan sejarah mengamati bahwa abad ke-19 yang terkenal Sanusi persaudaraan, suatu ordo religius militan sufi, kehilangan sebagian besar kekuatannya sebagai sebuah gerakan agama setelah Italia menghancurkan pusat-pusat keagamaan dan pendidikan di usia akhir dua puluhan dan awal tiga puluhan. Itu kuat di Cyrenaica dan bagian dari Fezzan.
Mantan Raja, Idris, dieksploitasi posisinya sebagai Grand Sanusi untuk memperkuat posisi politiknya. Untuk semua tujuan praktis dan setelah perjuangan internal dalam gerakan Sanusi sendiri, pengaruh Orde menyusut dan sekarang praktis punah. Pada Oktober 1969 Komando Dewan Revolusi ditunjuk seorang supervisor untuk properti Sanusi yang tersisa, terutama pusat-pusat pendidikan, dan digabungkan Sanusi Universitas disponsori Universitas Islam dengan Libya pada November 1970. Studi Islam yang sekarang terletak di Beida, yang telah menjadi pusat ajaran Islam untuk seluruh dunia Islam. Dermawan beasiswa membawa cendekiawan Muslim dari seluruh bagian dunia untuk dilatih di Libya.
Sentralitas Islam
Ungkapan terbaik dari pandangan Islam modern dibuat dalam sejumlah pidato oleh Kolonel Khaddafi dikumpulkan dalam al Shaab Thawrat al-Arabi al-Libi. Kolonel jelas mengungkapkan sentralitas Islam di Libya revolusioner baru. Dia menjelaskan Islam dalam hal revolusioner kontemporer, mempertahankan bahwa itu adalah satu-satunya sistem yang layak yang dapat membantu menjawab masalah manusia politik, ekonomi dan sosial di bumi ini dan pada saat yang sama memberikan dia dengan kebahagiaan di dunia yang akan datang. Untuk Kolonel Khaddafi, Islam adalah sebuah filosofi hidup yang akan diadopsi oleh seluruh umat manusia jika secara universal dikenal. Agama di Libya adalah yang paling penting jika seseorang ingin memahami apa yang sedang terjadi di negara itu hari ini.
Islam adalah identik dengan perjuangan manusia untuk keadilan, tujuan penting dari Revolusi. Islam, menyatakan Kolonel Khaddafi, tidak akan digunakan sebagai selama periode monarki untuk melayani dan menguntungkan segelintir orang. Dia mengutuk mereka yang mengklaim menjadi Muslim yang saleh dan kemudian menjalani kehidupan yang korup, menjual hati nurani mereka, mengejek orang, dan memang membenci Islam dan Arab. Revolusi terjadi karena orang-orang sejenisnya ini menyatakan Kolonel Khaddafi. Dia menambahkan bahwa Revolusi bermaksud untuk mengikuti jalan Islam yang benar. Ini adalah ungkapan jelas tentang sentralitas Islam dalam masyarakat Muslim-Libya baru yang harus kuat dan murni.
Kolonel Khaddafi menekankan Islam adalah universal, tetapi itu tidak akan menghancurkan bangsa,. Dunia ini terdiri dari negara-bangsa, dan menghancurkan mereka akan seperti menghancurkan keluarga dalam masyarakat. Ini adalah pengakuan yang jelas nasionalisme. Hal ini dibuat bahkan lebih jelas ketika Kolonel Khaddafi mengajukan pertanyaan retoris, "Untuk siapa kita memberikan bantuan dalam perjuangan kaum Muslim di Filipina, atau perjuangan orang-orang Arab di Palestina, siapa yang kita membantu? Itu wajar bahwa kita pertama-tama membantu warga Palestina, dan kemudian umat Islam di Filipina. " Dia melanjutkan lagi, 'lslam adalah jiwa dan Arab adalah tubuh. Orang Arab adalah prajurit Islam, mereka adalah yang pertama untuk membawa pesan Tuhan. Hal ini dalam bahasa mereka bahwa Quran itu diberikan. Allah memilih kita (Arab) untuk memenuhi pesannya ... ' Jadi, Kolonel menyimpulkan, orang-orang Arab yang pertama harus bersatu, dan kemudian memikirkan aliansi dengan kekuatan Muslim dan lainnya.
Progresif iman
Bagi Kolonel Khaddafi, Islam adalah revolusi terus menerus untuk kepentingan umat manusia. Ini telah mampu memberikan jawaban untuk politik, sosial, masalah ekonomi, dan bahkan pertanyaan perdamaian dan perang. Ini melawan diskriminasi, korupsi, dan prasangka terhadap mereka yang tidak berbahasa Arab atau mempraktekkan Islam. Revolusi Kebudayaan, menjelaskan Kolonel Khaddafi, tidak berasal dari Cina; pertama kali ditemukan dalam Islam. Dia menambahkan, Islam bukanlah agama dari orang-orang yang duduk di masjid-masjid bahkan di Kabaa dan melakukan apa pun kecuali berdoa. Ini adalah agama kerja dan perjuangan, melainkan berjuang untuk sosialisme, persatuan dan kebebasan - tiga tujuan Revolusi.
Untuk melihat kewajaran dan kurangnya fanatisme buta dalam Kolonel Khaddafi, seseorang harus merefleksikan pernyataannya memungkinkan, dan pada kenyataannya mendorong, terjemahan al-Qur'an ke dalam bahasa lain. Al-Quran diberikan oleh Allah dalam bahasa Arab melalui Nabi Arab di sebuah tanah Arab. Kolonel menegaskan bahwa hal itu harus dijelaskan kepada orang lain, dan dalam bahasa mereka karena Islam dimaksudkan untuk membebaskan umat manusia, menghapus korupsi dan mencapai, kesejahteraan umum. Belum pernah ada pemimpin
Muslim yang serius dan berkomitmen menyerukan terjemahan al-Quran. Kebanyakan dari mereka menganggap hal seperti itu suatu penistaan. di sisi lain, Kolonel Khaddafi mengadopsi sisi positif dan menjadikan Islam benar-benar universal dengan menjelaskan ke seluruh dunia pesan Nabi Muhammad. Ini adalah refleksi dari seorang pemimpin yang tercerahkan dan positif yang ingin membuka dunia untuk Islam dan tidak membatasi hal itu seperti yang dilakukan para anggota organisasi rahasia dari Ikhwanul Muslimin. Yang terakhir ini didirikan pada tahun 1928 oleh Hassan Al-Banna yang berusaha untuk mengembalikan Islam dalam Dunia Arab melalui cara-cara rahasia dan subversif. Kolonel mengutuk semacam ini rahasia dan mengatakan bahwa Islam adalah agama universal dan tak perlu rahasia, terutama di negara-negara Muslim. Mereka yang ingin melayani Islam harus melayani secara terbuka dan tidak rahasia. Dia lebih jauh tantangan Ikhwanul Muslimin untuk mendirikan gerakan mereka di negara non-Muslim dan janji mereka dukungan. Dia bersikeras bahwa dia tidak membenci Ikhwanul Muslimin seperti karakter melainkan konspirasi mereka. Jika Kolonel itu fanatik karena beberapa orang sesat di Barat berpendapat, ia akan menjadi pendukung fanatisme mereka.
Kolonel Khaddafi berjanji untuk merevisi seluruh sistem peradilan Libya sesuai dengan Syariah atau hukum Islam. Tugas ini diberikan kepada sebuah komite peradilan khusus dari para ahli terkemuka di bawah pimpinan Syekh Ali Ali Mansour, ketua Mahkamah Agung. Pada bulan November 1973, sistem peradilan seluruh direstrukturisasi untuk mencerminkan Syariah.
Referensi Makalah®
*Berbagai sumber
Islam di Libya (Mengembalikan Islam sampai Progresif Iman) 4.5 5 Mushlihin Al-Hafizh Kolonel Khaddafi berjanji untuk merevisi seluruh sistem peradilan Libya sesuai dengan Syariah atau hukum Islam. Tugas ini diberikan kepada sebuah komite peradilan khusus dari para ahli terkemuka di bawah pimpinan Syekh Ali Ali Mansour, Libya adalah bangsa Muslim Sunni dari ritus Malikite. Para Maliki menerima Quran dan Hadis sebagai satu-satunya sumber utama iman Islam. ...


Advertisement
Post a Comment